TERJEMAHAN AL-QURAN

QURAN TRANSLATION

sToRy Of My LiFe..

How my life goes.. People don't know the process n the flow. People always intend to misjudge me. I just don't understand why.. This is one of the ultimate reasons for me to share this blog with those who really need to get to know me better and would like to see the different view of life. All I have here is just to express what I could, from my experiences and things, people that I love. Looks rather simple, but trust me, it is very tough!! Venture down my words and nurture the good once out and save the undesired once, probably for a second opinion. Enjoy your readings!! CHIEF MAFIA

~ i LiKe ~

MY IKRAM JOURNEY

Daisypath - Personal pictureDaisypath Friendship tickers

BLIAW IN MY LIFE~

Daisypath Friendship tickers

~ LEAVE UR TRACE ~

I'D LIKE 2 WELCOME EVERYONE 2 MY PAGE!! DO LEAVE UR TRACES HERE~ LUV U LOTS!!

22.9.11

DAN KU TEMUKAN CINTA SEJATI

Org sgt tkesan dgn cerpen ni. Cter yg blaku, implikasinye hampir sama dgn diri org. Org harap org pon mampu jadi setabah Sakinah.


Mari kte sama2 bace cerita ini~~>


Dia menguis-nguis dedaun kering di perdu pohon ara itu dengan hujung kasutnya. Terasa lemah segala sendi. Pandangannya kabur. Sekali-sekala ada setitik dua air jernih yang membasahi tanah permai itu. Hawa yang sejuk di bawah pohon yang rimbun itu seperti sudah tidak terasakan. Kicauan beburung sudah tidak seriang dahulu. Langit mendung mengandung awan larat yang tidak sabar mahu menumpahkan air matanya. Begitulah jua di dalam hatinya.


******************************


"Assalamu'alaikum ya ahlil kubuuuurrr....!!" Fauziah menepuk bahu Sakinah yang sedang ralit membaca di meja studynya. Hampir-hampir terpelanting Al-Quran di tangannya dek kerana terkejut dengan kehadiran teman sebiliknya yang datang entah dari mana itu.


"Ya Allah, engkau ni Fauziah... Cubalah ketuk pintu tu dulu. Ini tahu-tahu sahaja ya ahlil kubur. Nasib baik aku tak ada sakit jantung tahu," Sakinah membebel-bebel sambil mengurut dadanya.


"Ish kau ni, cubalah jawab salam aku itu dulu. Berdosa tahu, tak jawab." Fauziah tersengih-sengih sambil melayang-layangkan sekeping sampul berwarna merah jambu lembut di muka Sakinah.


"Iyalah... Wa'alaikummussalam ya ahlil kubuuurr..."


"Amboi engkau. Dah pandai ya sekarang. " Fauziah menjeling. Sakinah mengekek-ngekek.
"Betul apa? Engkau sendiri yang cakap aku ni ahlil kubur. Kaupun samalah. Bukankah kita memang semakin hari semakin mendekati kubur?" Sakinah tergelak kecil sambil tergeleng-geleng.


"Iyalah. Betullah tu. Aku gurau ajelah. Hah, ini, aku ada sesuatu yang nak diberitahu ni", jelas Fauziah sambil menarik kerusi lalu duduk di meja study di sebelah Sakinah.


"Apa dia sayang? Macam penting sangat je ni."


"Ni haa, kau ingat tak, kak Masyitah, anakandanya Dr. Ahmad Tajuddin, dekan Kuliah Ilmu Wahyu, yang belajar di Jepun itu?"


Dahi Sakinah berkerut-kerut.


"Alah. Dulu dia pernah datang sini masa program akhawat masa cuti semester lepas. Yang kau kata kau minat dia tu, yang kau kata zuhud tu. Ingat tak?"


"Oh. Haa, mestilah ingat. Kenapa dengan dia? Dia nak pindah belajar sini ke pulak?"


"Ish, mengarut je kau ni. Bukanlah. Ni haa, dia dah nak kahwin. Tadi budak-budak kelas aku edarkan kad jemputan ni. Majlisnya hari Sabtu ini. Jomlah pergi."


"Wah, bertuahnya dia. Dahlah zuhud, cantik, anak dekan pulak tu. Siapa pengantin lelakinya? Mesti orang hebat-hebat jugak kan."


Fauziah tersenyum sampai ke telinga, lalu dia membaca pada kad walimah itu, "Wasif Husnuddin bin Abdul Muhaimin. Eh, ini bukan ke....."


Sakinah tersentak. Hilang senyum di wajahnya. Perlahan-lahan dia mengambil kad daripada tangan sahabatnya itu.


Wasif Husnuddin. Siapa yang tidak kenal nama itu? Imam yang menjadi sebutan di fakultinya. Lelaki yang menjadi rebutan. Kepalanya serasa berat.


Lekas-lekas dia letakkan kad itu di atas meja. Cepat-cepat pula dia melangkah keluar daripada biliknya meninggalkan Fauziah yang masih terpinga-pinga tidak ketahuan.


Sakinah berlari-lari anak menaiki anak tangga di asramanya. Dia menuju ke bumbung, di situlah tempat dia selalu berbicara dengan Tuhan, dengan bulan, dan dengan bintang.


************************************


Sakinah terkenang kembali waktu kecilnya. Dia anak yatim, ibunya telah lama meninggalkan dunia yang fana ini. Kata orang, ibunya meninggal sewaktu melahirkannya. Ada juga dia mendengar kata nista orang bahawa dia itu anak luar nikah. Ayahnya hilang entah tidak ketahuan. Ibunya ditinggalkan sewaktu dia masih di dalam kandungan.


Tetapi waktu itu dia masih terlalu kecil untuk memahami semua itu. Dia belum mengerti tentang semua umpat keji orang. Hatinya terlalu bersih untuk dikotorkan dengan permainan dunia.


Sekarang dia sudah dewasa. Usianya telah lewat 24 tahun. Sejak itu, dia dipelihara oleh neneknya yang dipanggilnya tok wan hinggalah dia menginjak ke usia 18 tahun. Waktu itu, neneknya pergi dijemput Ilahi. Sedihnya bukan kepalang. Sudahlah ditinggal bapa, tiada beribu, nenek kesayangannya pula pergi saat dia masih butuhkan perhatian.


Waktu itu, jiran sebelah rumah neneknyalah yang selalu menjenguk dan mengambil berat tentang hal kebajikannya. Itu sajalah satu-satunya keluarga di kampung Permatang Gading yang sanggup menjaganya. Boleh dikatakan hampir keseluruhan orang-orang kampungnya tidak sukakan keluarganya kerana ibunya yang dikatakan kahwin lari dengan bapanya sewaktu usianya masih muda.


Kejadian seumpama itu dianggap sebagai "menconteng arang ke muka", suatu perbuatan yang tidak boleh dimaafkan. Berapa ramai orang kampung yang mengamuk dan memaki hamun tok wannya kerana tidak pandai mendidik anak. Dia masih ingat kejadian di mana rumah tok wannya pernah dipalit dengan najis dan diconteng dengan perkataan-perkataan kesat. Pernah juga tok wannya balik ke rumah dengan berdarah kaki kerana ditolak hingga jatuh oleh budak-budak kampung.


Hatinya benar-benar tersayat apabila mengenang itu semua. Deritanya dia, hanya Tuhan saja yang tahu. Keluarga pakcik Muhaimin dan makcik Khadijahlah yang selalu membantu dia dan Tok Wannya. Merekalah yang selalu membela dia dan Tok Wannya apabila orang-orang kampung yang lain memulaukan. Selepas Tok Wannya meninggal, merekalah yang memujuknya untuk melanjutkan pelajaran ke universiti tatkala dia hampir-hampir sudah putus asa.


Orang yang paling terkesan pujukannya waktu itu ialah anak tunggal pakcik Muhaimin, Wasif Husnuddin.


Wasiflah teman dia bermain pondok-pondok, masak-masak dan ting-ting sejak kecil. Wasiflah temannya buat berbalah. Wasiflah juga yang selalu melindunginya daripada dibuli oleh budak-budak kampung, baik di rumah, di bendang, di sekolah, atau di mana-mana saja.


Wasif Husnuddin. Semasa kecil dialah sahabat sejatinya. Dialah yang telah dianggapnya sebagai abang dan pelindungnya.


*************************************


"Sakinah... Kau OK ke?" Lembut Fauziah memujuk. Dia faham benar tentang keakraban sahabatnya itu dengan Wasif yang juga teman sekuliahnya itu. Yang dia tahu, Wasif itu hanya dianggap setakat 'abang' saja, kerana Sakinah tidak pernah pula menceritakan apa-apa selain daripada itu.


Sakinah masih lagi menyembamkan mukanya ke bantal tidak mahu berpaling.


"Aku OK. Jangan risau. Aku cuma kecil hati sebab abang Wasif tak pernah bagitahu aku tentang ini. Mak dengan ayah diapun sama. Diam-diam je, tup-tup je dah nak kahwin." Lambat-lambat Sakinah menjawab dari dalam bantal.


*************************************


Kertas imtihannya yang terakhir tinggal beberapa hari sahaja lagi. Kepalanya masih berat. Berat dengan tuntutan untuk menamatkan pengajian sarjana mudanya dan juga berat dengan tanggungan hati. Sekali-sekala perasaannya masih berbaur. Hatinya benar-benar merajuk.


Beberapa panggilan telefon daripada Wasif tidak dijawabnya. Kali terakhir dia menemui Wasif lebih kurang empat minggu yang lalu sebelum minggu peperiksaan bermula. Selepas itu, Wasif hilang. Dia pelik apabila SMSnya diabaikan begitu sahaja. Bahkan dia seperti sengaja pula mahu mengelak daripada bertemu dengan dirinya. Tetapi kini dia telah temui jawapan, jawapan yang hampir-hampir menghentikan degupan jantungnya.


**********************************


Assalamu'alaikum w.b.t.Kehadapan adikku Sakinah,Apa khabar adikku di sana? Abang doakan moga perlindungan dan rahmat Allah akan selalu memayungi dirimu.Abang di sini baru sahaja menamatkan minggu orientasi. Letihnya bukan kepalang. Aduih.. Rindu betul dengan kampung Permatang Gading tempat kita berkubang dulu-dulu itu.


Matanya serasa bergenang. Sakinah menarik nafas mengumpul kekuatan. Matanya tertumpu ke baris-baris akhir daripada Wasif beberapa tahun yang lalu.


Sakinah, sebenarnya, sejak abang ke mari, abang selalu teringatkan seseorang. Abang harap orang itu juga teringatkan abang.Abang selalu titipkan namanya lewat doa abang. Abang harap, suatu hari nanti, abang akan dapat menyunting dirinya sebagai permaisuri hati abang.


Tatkala itu segala kekuatan yang ditahannya sudah tidak ada lagi. Surat itu dikeroyok-keroyoknya. Sakinah kecewa. Kecewa! Betapa selama ini dia mengosongkan hatinya hanya untuk Wasif. Tetapi kini Wasif telah berpaling tadah dari janji-janji yang pernah dilafazkannya suatu masa dahulu!


*********************************


"Dan janganlah kamu mendekati zina. Itu pesan Allah di dalam kitab-Nya, ya Sakinah. Jangan dekat, bukan jangan buat. Zina itu ada macam-macam jenis, Sakinah. Bukanlah berdua-duaan, bersentuhan di antara yang bukan mahram itu sahaja yang dikatakan permulaan zina, tetapi sekadar lintasan fikiran dan hati juga adalah merupakan kunci kepada zina. Apalagi angan-angan dan juga harapan yang kosong." Lembut Fauziah memujuk.


"....sesungguhnya zina itu adalah satu perbuatan yang keji dan satu jalan yang jahat (yang membawa kerosakan)." Surah al-Isra', ayat 32. Kerana itulah kita dilarang untuk bermain cinta sebelum bernikah. Kerana ia lebih banyak membawa kesudahan yang buruk daripada yang baik kepada hati."


Sakinah teresak-esak. Malam itu dia luahkan segala-galanya kepada Fauziah, sahabat baiknya itu. Usai imtihan terakhirnya petang tadi, dia cepat-cepat mencari Fauziah. Dadanya yang seperti empangan yang hendak pecah itu sudah tidak terbendung lagi.


"Aku tahu Fauziah. Tapi perasaan aku terlalu kuat pada dia. Aku dah tak ada sesiapa lagi di dunia ini, Fauziah. Sejak kecil aku memang rapat dengan dia. Dialah segala-galanya bagi aku. Dia dah berjanji nak ambil aku sebagai isteri dia, Fauziah. Aku tak rasa aku boleh terima lelaki lain selain dia..."


Air matanya masih berjuraian seperti tidak mahu berhenti. Malang benar rasa dirinya.
"Iya sayang, aku faham. Tapi hukum dan takdir Tuhan jangan kau belakangkan. Percayalah, pasti ada hikmah di sebalik kejadian ini. Masih ada ramai lagi lelaki yang baik di luar sana untuk kau. Kau hanya perlu berdoa dan berserah saja kepada-Nya."


"Tapi Fauziah, macamana aku nak lupakan dia? Susah. Sakit kau tahu, tak?"


"Sakinah. Allah itu maha penyayang, Dialah Tuhan yang penuh dengan cinta. Apa kau fikir cinta itu datang dengan sendiri? Apa kau fikir cinta yang ada dalam hati kau itu bukan Dia yang memberi?"


Sakinah tersengguk-sengguk.


"Bukalah mata hatimu Sakinah. Jangan kau kelabui ia dengan cinta yang tidak tentu hujung pangkalnya. Jangan kau hiasi hatimu dengan cinta nafsu dan cinta yang tidak halal bagimu. Kau pelajar bidang agama bukan? Jadi kau sepatutnya tahu. Kau sepatutnya lebih faham. Jika Dia boleh memberimu cinta, maka Dialah juga yang bisa menarik cinta itu kembali. Percayalah Sakinah. Dia menguji hamba-hamba-Nya kerana cintanya Dia kepada hamba-Nya."


Tangisan Sakinah semakin melebat.


"Sakinah, mintalah kepada-Nya supaya ditarik kembali rasa cinta itu. Berserah bulat-bulat hanya kepada-Nya dan usah kau harap pada yang lain. Manusia hanya pandai berkata-kata, Sakinah. Cintanya tidak pernah kekal. Sealim-alim Wasif itupun, jatuh juga ke kancah percintaan. Sebaik-baik diapun, dia tetap juga meninggalkanmu.


Tetapi Sakinah, ingatlah, Allah tidak pernah sedetikpun meninggalkanmu. Bahkan Dia sentiasa pula menantimu untuk datang bercinta dengan-Nya. Selama ini Dia ambil keluargamu dan pinjamkan pula keluarga Wasif sebagai kekuatan kepadamu. Tapi sekarang, kau sudah boleh berdiri sendiri kan? Jadi sekarang Dia ambil kembali kerana mereka semua milik Dia, Sakinah. Tiada apa di dalam dunia ini yang mutlak milik kita."


Sakinah menangis semahu-mahunya.


"Ya Allah.... Zalimnya daku kepada-Mu ya Allah...."


Fauziah memeluk Sakinah.


"Malam ini aku temankan kau. Kita qiamullail sama-sama ya... Aku tahu, kau kuat. Kau boleh hadapi semua ini, kerana kau adalah hamba pilihan kesayangan-Nya." Fauziah menepuk-nepuk belakang Sakinah, cuba memberinya kekuatan semula.


*************************************


"Sakinah, kita dah sampai ni." Fauziah mengejutkan Sakinah yang terlena di sebelahnya. Sakinah terpisat-pisat bangun.


Jelas di ruangan matanya rumah tempat dia pernah bermain kejar-kejaran dengan Wasif sewaktu kecilnya dahulu. Rumah itulah syurganya, rumah itulah jua nerakanya.


Sakinah tersenyum sambil mencubit pipi Fauziah, "Terima kasih sayang! Hehe.."


Sakinah keluar daripada kereta sambil menjinjing plastik yang berisi kotak hadiah. Kanak-kanak berkejaran riang di sekelilingnya. Khemah-khemah tersergam indah dihiasi dengan renda berwarna ungu dan putih.


Kelihatan dari jauh, Wasif Husnuddin yang segak berpakaian songket bersama dengan isterinya, Masyitah yang sedang berbual-bual mesra dengan beberapa orang tetamu yang hadir.


Fauziah mengenggam tangan Sakinah seeratnya.


ADAPTED FROM ILUVISLAM.COM


CHIEF

No comments:

Post a Comment

WHAT DO U HAVE TO SAY?? ^_^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

HAPPY ME

D Sweet Moments Slideshow: Shazzy’s trip from Pulau Penang, Pinang, Malaysia to 9 cities , Kuala Lumpur, Kedah, Georgetown, Batu Ferringhi, Shah Alam, Ipoh, Sungai Petani and Butterworth was created by TripAdvisor. See another Malaysia slideshow. Take your travel photos and make a slideshow for free.

MY HAPPINESS

MY JOURNEY 4 KNOWLEDGE

EXTENDED GRATITUDE TO AMIN@AWE & KHAIRI NAIRFAN@UDIN FOR SHARING A FEW PHOTOS HERE.. (",)

MY MEMORIEZ

COURTESY OF NURUL AMIN@AWE